Follow by Email

Tuesday, October 18, 2011

RENUNGAN JAUH BUAT SEORANG HAMBA

Assalamualaikum wbt..subhanallah..alhamdulillah..syukur ku ucapkan pd Ilahi krn msih lagi memberikan daku kesempatan utk hidup di alam ciptaanNya yg penuh dgn keindahan..subhanallah~

Sudah lama menyepikan diri, dan kini ana kembali lagi..byk yg sudah tersimpan dlm diari hati ana, utk dismpaikan pd sekaliannya.. Alhamdulillah, berkat kemudahan yg Allah berikan, ana mampu melalui exam mid sem4 ana dgn jayanya.harapan ana agar result yg kluar nnti jua, adalah yg terbaik di sisi Allah utk diri ana. Tidak lupa jua ana doakan agar kejayaan turut mengiringi rakan2 seperjuangan ana.

Alhamdulillah..ana baru je smpai ke bumi Sarawak pd hari jumaat yg lepas..flight yg dijadualkan pd pkul 8.45 mlm akhirnya berjaya mendarat di tanah kelahiran ku ini pd pkul 10.45 mlm.semasa 2 jam dlm flight  tue, mcm2 yg ana fikir..fikiran  menerawang mengenangkan sesuatu..ku belek2 satu persatu helaian muka surat buku bertajuk ‘Bidadari Syurga’ yg aku pegang sepnjang dlm perjalanan menuju ke airport..ade terdetik nak bace buku tue mse dlm bas menuju ke airport tue, as duration journey kalo gune bas adalah dlm 1 jam 15 mini, tp takot termuntah2 plak nnti..al maklmum la, ana ni jenis yg mmg x bole bce buku kalo dlm kenderaan bergerak..msti akan kepeningan punye and end up dgn berhenti kt tepi jalan n muntah2..:P..mse tgh belek satu persatu tue, ana berminat nk bce tntg kisah seorg wanita solehah, hamba Allah yg darjatnya sangat tinggi di sisi Allah, iaitu Rabiatul Adawiyah, atau nama sebenar beliau, Rabi’ah Al-Adawiyah..

Seorg yg malam hari nya, sentiasa dipenuhi dgn ibadah, pengabdian diri pd Ilahi, yg tidak pernah kunjung lesu dan jemu..aku cemburu melihat betapa dlm dan agungnya cinta Rabiatul Adawiyah terhadap Allah Azza Wa Jalla..smpaikan pd satu tahap, beliau berkata pd Allah:

“Jika aku sujud kepada Mu
Kerana gerun dengan api neraka Mu
Maka bakarlah aku didalamnya
Dan jika aku sujud kepada Mu
Kerana tamakkan syurga Mu
Maka halanglah aku daripadanya
Tetapi jika aku sujud kepada Mu
Kerana kecintaan aku kepada Mu
Maka kurniakan lah daku balasan yang besar
Izinkan aku melihat Wajah Mu
Yang Maha Agung dan Maha Mulia itu”

Subhanallah..terasa getaran di hatiku pd waktu itu..betapa kerdilnya dan kecil nya aku berbnding hamba Allah bergelar Rabiatul Adawiyah…bahkan utk aku dibandingkan dgn wanita seindah Rabiatul Adawiyah, sungguh tidak layak bagi ku..bahkan diriku dan dirinya bagaikan langit dan bumi..aku hamba Allah yang hina..bagaimana tahajjud ku, ibadahku, amal kebajikan ku..sudah ckup sempurnakah?? Ya Allah,bntulah aku untuk menjadi hamba yg dikasihi oleh Mu ya Allah..bgaimana bisa diri ini mampu menatap Wajah Mulia Mu di akhirat sana, dgn hanya berbekal amalan hamba yg sedikit ini sahaja ya Allah…malu nya aku pd Allah..sungguh, aku hamba nya lemah, kerdil dan hina..tnya kembali diri kita, sejauh mana org2 yg bershbt dgn kita mencium bau wangi kita saat berdamping bersama, dan sejauh mana kamu mengharumi dan mewarnai kehidupan insan-insan di sekeliling dengan kehadiran mu..bermanfaatkah kamu pada mereka…berfikir sejenak memikirkannnya, hati aku bgai sudah remuk..remuk mengenangkan diri ini..yang kadang2 lemah dan alpa..namun selama ini, hamba berdiri dalam agama Allah, ats belas dan kasih Ilahi..yg sentiasa mmberi hambaNya kekuatan..aku jatuh, namun Allah yg bangkitkan daku..aku lena dalam kealpaan , ALLAH  yang tidak jemu2 mengejutkan aku..aku lemas dlm keresahan, Allah yg member berita gembira padaku..subhanallah~ terlalu besar nikmat yg telah Allah limpahkan padaku selama ini..justeru, apakah aku mengambil iktibar daripadanya..dan buat antum, bgaimana? Tepuk dada, tnya akal berbekalkan iman..

Sepanjang dlm flight tue, ana teringat kisah cinta seorg kekasih Allah bergelar Rabiatul Adawiyah..hati diruntun rsa pilu yg teramat..ku pandang ke luar tingkap, ku lihat kebesaran Ilahi yg sungguh menakjubkan..terasa ingin berderai air mataku keluar saat itu..ku kuatkan jua hati ini..biarlah Allah sahaja yg tahu rasa hati ini..alhamdulillah..syukur ku panjatkan pada Ilahi, sntiasa memberikan daku ruang dan peluang utk membaiki diri, bermuhasabah tntg kekurangan diri  ini..andai aku tiada esok hari, lantas di manakah aku? Sedihnya hati..tempatkan lah kami dalam kalangan para Solihin ya Allah..Amin..

Subhanallah~ dlm kejauhan Allah menghantar aku utk belajar di Shah Alam, lantas pulang semula ke kampung halaman dlm sejuta satu pengembaraan yg amat bermakna buatku..

Dr akasia memerlukan ana utk berjalan ke Esso, mengambil teksi,  mnunggu KTM, membeli tiket bas sendiri, naik bas seorg diri, smpai di airport sume kene urus sendiri.jalan2 keliling airport pun seorg diri..makan sorg2 diri kat airport, dudok dlm flight, tiada teman utk berbicara, msing2 melakukan hal2 mereka sendiri..nmun, aku mengambil inisiatif ini utk trus memantangkan diri..perjuangan memerlukan mehnah..jika sunyi sahaja, kita akan mudah alpa..mudah kecundang..

InsyaAllah, jika dikurniakan rezeki utk aku melanjutkan pengajianku ke Jepun ya ALLAH, maka permudahkan urusan hamba ya ALLAH..jdikan lah kami, para sahabat2 kami, hamba Mu yang mampu menyebarkan risalah Islam Mu di sana..Amin..

Alhamdulillah, setelah sekian lama ingin berbicara dlm blog ku ini, akhirnya terlaksana jua..
Mohon maaf dipinta ats kekurangan diri ini..wallahualam..

Buku nie la yg ana maksudkan:)